agama

KUTUKAN TUTANKHAMUN YANG MISTERIUS



Dari tim arkeolog yang hadir ketika makam kuno anak Raja Tutankhamun dibuka, hanya satu yang masih hidup sampai usia lanjut. Apakah ini suatu kebetulan yang aneh? Atau manifestasi dari kutukan Tutankhamun yang telah berlangsung selama berabad-abad, kutukan terlalu jahat, kematian misterius dan terlalu mematikan bagi dunia modern untuk dipahami. Dan kutukan itu masih mematikan sampai hari ini. Dinding ruang pemakaman tertutup dari anak Firaun itu dilanggar untuk pertama kalinya stelah 3.000 tahun pada tanggal 17 Februari 1923.

Arkeolog Howard Carter berbisik terengah-engah bahwa ia bisa melihat “hal aneh” saat ia memandang kagum pada harta karun Tutankhamun. Bersama-sama dengan Carter yang tergila-gila melihat harta emas, permata, batu mulia dan relik berharga lainnya, mereka mengabaikan peringatan mengerikan ditulis berabad-abad yang lalu untuk mengusir perampok kuburan. Dalam hieroglif kuno di atas kepala mereka, ada tertulis: “Kematian akan datang kepada mereka yang mengganggu tidur dari firaun.”

Tutankhamun

Carnarvon Tuhan tidak pernah menganggap enteng ancaman imam tinggi Mesir kuno. Di Inggris sebelum ekspedisi telah ditetapkan, ia telah berkonsultasi dengan seorang mistik yang terkenal hari, Count Hamon, yang memperingatkan dia: “Lord Carnarvon tidak boleh masuk makam. Itu berbahaya. Jika diabaikan akan menderita sakit. Tidak sembuh. Kematian akan datang segera”.

Pada tanggal 5 April 1923, hanya 47 hari setelah pelanggaran terhadap ruang tempat istirahat Tutankhamun, Carnarvon 57 tahun, meninggal dari gigitan nyamuk dan terinfeksi. Pada saat kematiannya di Hotel Continental Kairo, lampu-lampu di kota padam secara bersama-sama selama beberapa menit. Dan jika bukti lebih lanjut dibutuhkan bahwa itu memang sebuah kekuatan aneh yang sedang bekerja, ribuan mil jauhnya di Inggris, di rumah negara Lord Carnarvon itu, anjingnya mulai melolong bagai sebuah ratapan, darahnya mengental keluar yang mengejutkan staf rumah tangga pada tengah malam. Itu berlanjut sampai satu lolongan terakhir, ketika makhluk yang menyiksa itu berbalik dan anjing meninggal.

Raja Tutankhamun

Tak lama setelah kematian Carnarvon itu, arkeolog lain Arthur Mace, seorang anggota terkemuka dari ekspedisi ini, pergi ke sebuah tempat di Continental Hotel setelah mengeluh kelelahan. Dia meninggal segera setelah itu, membuat ekspedisi medis dan dokter setempat bingung. Kematian lanjutan dari kutukan, pastinya. Seorang teman dekat Carnarvon, George Gould membuat perjalanan ke Mesir ketika ia mengetahui nasib temannya. Sebelum meninggalkan pelabuhan untuk perjalanan ke Kairo ia melihat ke dalam kubur itu. Keesokan harinya ia pingsan dengan demam tinggi; dua belas jam kemudian ia sudah mati.

Ahli radiologi Archibald Reid, seorang pria yang menggunakan X-ray teknik untuk menentukan umur dan penyebab kematian Tutankhamun, dikirim kembali ke Inggris setelah mengeluh kelelahan. Dia meninggal tak lama setelah mendarat. Sekretaris pribadi Carnarvon, Richard Bethell, ditemukan tewas di tempat tidur akibat gagal jantung empat bulan setelah penemuan makam. Korban terus meningkat. Joel Wool, seorang industrialis Inggris terkemuka saat itu, mengunjungi situs tersebut dan meninggal beberapa bulan kemudian dari demam yang tidak bisa dipahami dokter.

Enam tahun setelah penemuan ini, 12 dari mereka yang hadir ketika makam dibuka sudah mati. Dalam lebih dari tujuh tahun hanya tinggal dua tim ekskavator masih hidup. Setengah dari saudara Lord Carnarvon ternyata bunuh diri dalam keadaan gila, dan 21 orang lainnya yang terlibat dalam penggalian juga mati. Dari pelopor penggalian pertama, hanya Howard Carter hidup sampai usia lanjut, meninggal pada tahun 1939 dari penyebab alami. Lainnya mengalami kematian misterius.

Mohammed Ibrahim, direktur benda purbakala Mesir, pada tahun 1966 berdebat dengan pemerintah yang membiarkan harta karun dari kuburan kuno itu meninggalkan Mesir untuk sebuah pameran di Paris. Dia memohon otoritas untuk memungkinkan relik tinggal di Kairo karena dia telah menerima mimpi buruk mengerikan apa yang akan terjadi padanya jika Tutankhamun meninggalkan negara mesir. Ibrahim setelah pertemuan dengan pejabat pemerintah, melangkah keluar terjadilah seperti apa yang tampak dalam mimpinya pada hari yang cerah, ditabrak mobil dan tewas seketika.

Mungkin bahkan lebih aneh adalah kasus Richard Adamson yang oleh 1969, ia telah kehilangan istrinya dalam waktu 24 jam setelah berbicara melawan kutukan itu. Anaknya patah punggung dalam kecelakaan pesawat ketika ia berbicara mengenai hal itu lagi. Masih skeptis, Adamson, yang bekerja sebagai penjaga keamanan Lord Carnarvon, menantang kutukan dalam wawancara dengan televisi Inggris, di mana ia masih mengatakan bahwa ia tidak percaya kutukan itu. Kemudian malam itu, saat ia meninggalkan studio televisi, ia terempar dari taksi ketika taksi terbalik, ia dimasukkan ke dalam rumah sakit dengan patah tulang dan memar. Bapak dari Adamson yang berusia 70 tahun, terpaksa mengakui: “Sampai sekarang saya menolak untuk percaya bahwa nasib buruk keluarga saya ada hubungannya dengan kutukan. Tapi sekarang saya tidak begitu yakin dengan pernyataan saya”.

Mungkin manifestasi paling menakjubkan dari kutukan itu terjadi pada tahun 1972, ketika harta dari makam diangkut ke London untuk sebuah pameran bergengsi di Museum Inggris. Korban nomor satu adalah Dr Gamal Mehrez, pengganti Ibrahim di Kairo sebagai direktur barang antik. Dia mengejek legenda, mengatakan bahwa seluruh hidupnya telah dihabiskan di Mesir Kuno dan bahwa semua kematian dan kemalangan selama beberapa dekade murni adalah kebetulan. Dia meninggal malam itu setelah mengawasi kemasan relik untuk transportasi ke Inggris dengan pesawat Royal Air Force.

Para anggota awak pesawat mengalami kematian, cedera, kecelakaan dan bencana di tahun-tahun berikutnya, ternyata Tutankhamun mengutuk penerbangan itu. Penerbang Letnan Rick Laurie meninggal pada tahun 1976 karena serangan jantung. Istrinya menyatakan:

“Ini adalah kutukan Tutankhamun, kutukan itu telah membunuhnya”.

Ken Parkinson, seorang insinyur penerbangan mengalami serangan jantung setiap tahun pada saat yang sama sebagaimana penerbangan pesawat Britannia yang membawa harta itu ke Inggris sampai akhir tahun 1978. Sebelum misi mereka ke Mesir tidak satu pun dari prajurit mengalami ganggua jantung, dan itu sesuai yang diucapkan oleh dokter militer. Selama penerbangan, Chief Officer Teknis Ian Lansdown menendang peti yang berisi topeng kematian anak raja, “Saya baru saja menendang hal yang paling mahal di dunia,” timpal dia. Kemudian sebuah tangga misterius patah di bawahnya dan kakinya yang menendang peti rusak parah. Saat itu di plester selama hampir enam bulan.

Penerbangan Letnan Jim Webb, yang naik pesawat terbang, kehilangan segala miliknya setelah kebakaran menghancurkan rumahnya. Seorang pelayan, Brian Rounsfall, pada penerbangan pulang mengaku bermain kartu pada sarkofagus Tutankhamun dan mengalami dua serangan jantung. Dan seorang petugas wanita di dalam pesawat itu dipaksa meninggalkan RAF setelah operasi serius.

Teori yang paling menarik untuk menjelaskan legenda kutukan itu diajukan oleh ilmuwan atom Louis Bulgarini pada tahun 1949. Dia menulis:

“Suatu kemungkinan bahwa orang Mesir kuno menggunakan radiasi atom untuk melindungi tempat-tempat suci mereka. Lantai makam bisa ditutupi dengan uranium. Atau biasa juga kuburan yang telah selesai dijaga dengan batu radioaktif. Batuan yang mengandung emas dan uranium ditambang di Mesir. Radiasi tersebut dapat membunuh seorang pria perhari”. Di bagian akhir artikel ini saya harus mengatakan, harusnya kita menghormati peninggalan bersejarah.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More